Monday, October 25, 2021

Asteroid Terbesar dan Tercepat Dekati Bumi Maret 2021

Asteroid bernama 2001 FO32 itu akan melewati Bumi dengan kecepatan yang begitu cepat sehingga, saat berada paling dekat, pengamat yang menggunakan teleskop mungkin dapat mendeteksi gerakannya -gerakannya di depan bintang, dalam waktu nyata.

JAKARTA – Sebuah asteroid dengan catatan sebagai terbesar dan tercepat akan mendekati bumi pada 21 Maret 2021 mendatang.

Asteroid bernama 2001 FO32 itu akan melewati Bumi dengan kecepatan yang begitu cepat sehingga, saat berada paling dekat, pengamat yang menggunakan teleskop mungkin dapat mendeteksi gerakannya -gerakannya di depan bintang, dalam waktu nyata.

Dilansir dari Earthsky.org, disebutkan Asteroid akan lewat dalam jarak sekitar 5 kali jarak bulan.

Asteroid ini merupakan yang terbesar yang diketahui lewat pada tahun 2021 dengan besar diperkirakan berdiameter sekitar 0,6 mil (1 km), atau nyaris sepanjang Jembatan Golden Gate. Meskipun tidak ada risiko benturan, batuan antariksa juga menarik karena merupakan salah satu batuan antariksa tercepat yang diketahui terbang oleh Bumi.

Kecepatannya sekitar 76.980 mil per jam (123.887 km / jam) atau 21 mil (34,4 km) per detik, relatif terhadap Bumi. Sebaliknya, Bumi bergerak mengelilingi matahari dengan kecepatan sekitar 18 mil (30 km) per detik. Sejak 2001 FO32 berukuran besar dan kadang lewat di dekat Bumi, ia diklasifikasikan sebagai Asteroid Berpotensi Berbahaya. Orbitnya terkenal, dan tidak menimbulkan risiko benturan.

Pada 21 Maret 2021, pendekatan terdekat FO32 ke Bumi akan terjadi pada 16:03 UTC; terjemahkan UTC ke waktu Anda. Jarak terdekatnya adalah sekitar 5 bulan, atau sekitar 1,3 juta mil (2.016.351 km).

Berdasarkan kecerahan dan cara memantulkan cahaya, 2001 FO32 mungkin berdiameter antara 0,767 hingga 1,714 kilometer (0,5 mil hingga 1 mil), menjadikannya lebih besar dari 97% asteroid kecil yang pernah ada tetapi lebih kecil dibandingkan dengan asteroid besar.

Hal yang menarik dari asteroid ini adalah bahwa pengamat amatir yang menggunakan teleskop standar dapat melihat mereka sebagai “bintang” yang bergerak lambat. Biasanya dibutuhkan setidaknya 5 hingga 10 menit bagi pengguna teleskop standar untuk mendeteksi gerakan batuan luar angkasa di depan medan bintangnya. Tetapi asteroid 2001 FO32 akan menyapu melewati Bumi dengan kecepatan yang begitu cepat sehingga, ketika berada paling dekat, pengamat yang menggunakan teleskop berukuran 8″ atau lebih besar mungkin dapat mendeteksi gerakannya -gerakannya di depan bintang secara real time.

Ahli mencatat bahwa batu luar angkasa itu akan terlalu redup untuk dilihat dengan mata telanjang, dan hanya akan terlihat oleh pengamat menggunakan teleskop berdiameter 8 8 atau lebih besar. Anda harus mengarahkan teleskop Anda ke posisi yang benar di langit, pada waktu yang tepat.

Asteroid tersebut berada relatif rendah di langit selatan. Saat asteroid 2001 FO32 melewati Bumi, pengamat yang menggunakan teleskop mungkin mencoba menemukannya saat meluncur melalui konstelasi selatan Scorpius dan Sagitarius. Bagi pengamat di AS bagian selatan, asteroid akan berada di langit rendah, di atas ufuk selatan (sekitar 20 derajat atau lebih rendah), sebelum fajar pada 21 Maret 2021. Pengamat di lintang rendah dan di belahan bumi selatan akan lebih baik ditempatkan untuk melihat melalui teleskop.

Setelah melewati Bumi pada Maret 2021, pertemuan berikutnya asteroid ini dengan planet kita terjadi dalam 31 tahun mendatang, pada 22 Maret 2052. Namun, pendekatan 2021 akan menjadi yang terdekat dengan Bumi selama 200 tahun ke depan yang orbitnya telah telah dihitung.

Asteroid 2001 FO32 ditemukan pada tanggal 23 Maret 2001 oleh Lincoln Near-Earth Asteroid Research (LINEAR), dekat Socorro, New Mexico.

Orbit batuan ruang angkasa membawanya mengelilingi matahari setiap 810 hari (2,22 tahun). Itu datang sedekat 0,30 unit astronomi ke matahari (1 AU = 1 jarak Bumi-matahari). Ia terbang sejauh 3,11 AU. Orbitnya sangat elips (berlawanan dengan orbitnya yang lebih dekat ke lingkaran).

Lokasi asteroid 2001 FO32 pada 20 Maret 2021, pukul 3:45 pagi ET, seperti yang terlihat dari bagian selatan AS. Batuan luar angkasa akan terlalu redup untuk dilihat dengan mata telanjang, tetapi dapat dilihat oleh pengamat menggunakan teleskop berdiameter 8″ atau lebih besar. Ilustrasi oleh Eddie Irizarry menggunakan Stellarium.

Lokasi asteroid 2001 FO32 pada 20 Maret 2021, pukul 3:45 pagi ET. Pengamat yang menggunakan teleskop terkomputerisasi atau “Go To” dapat mengarahkan instrumen mereka ke salah satu bintang referensi ini beberapa menit sebelumnya, dan menunggu asteroid, yang akan muncul sebagai “bintang” yang bergerak perlahan. Ilustrasi oleh Eddie Irizarry menggunakan Stellarium.

Lokasi Asteroid 2001 FO32 pada 21 Maret 2021, pukul 4:45 pagi ET, hanya beberapa jam sebelum pendekatan terdekatnya ke Bumi, sehingga gerakan asteroid akan paling mudah dideteksi secara real time melalui teleskop. Ilustrasi – ditetapkan untuk AS bagian selatan – oleh Eddie Irizarry menggunakan Stellarium.

Lokasi batuan antariksa pada 21 Maret 2021 pukul 4:45 pagi ET, hanya beberapa jam sebelum pendekatan terdekatnya ke Bumi. Punya teleskop terkomputerisasi atau Go To? Arahkan optik Anda ke salah satu bintang referensi ini beberapa menit ke depan, dan tunggu Asteroid 2001 FO32. Ilustrasi ini menunjukkan lokasi batuan antariksa pada 21 Maret 2021 pukul 4:45 ET, hanya beberapa jam sebelum pendekatan terdekatnya ke Bumi, sehingga gerakan asteroid akan sangat mudah dideteksi secara real time melalui teleskop. Ilustrasi oleh Eddie Irizarry menggunakan Stellarium.

Sudut lain pada orbit asteroid 2001 FO32. Batuan luar angkasa itu mengorbit mengelilingi matahari setiap 810 hari (2,22 tahun). (Bisnis)

TERBARU

Berita Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here