Saturday, June 25, 2022

Tekanan Inflasi Enam Bulan Mendatang Diperkirakan Meningkat

WOINEWS.ID, JAKARTA – Bank Indonesia memperkirakan tekanan inflasi Januari 2021 agak menurun. Sementara tekanan inflasi enam bulan mendatang (April 2021) tetap meningkat.

Meski demikian, kinerja penjualan eceran secara bulanan terindikasi tumbuh membaik pada November 2020. Hal ini tercermin dari Indeks Penjualan Riil (IPR) November 2020 yang tumbuh sebesar -0,4% (mtm), lebih tinggi dari pertumbuhan bulan Oktober 2020 sebesar -5,3% (mtm).

Perbaikan kinerja tersebut didorong oleh penjualan sejumlah kelompok barang, seperti Suku Cadang dan Aksesoris serta subkelompok Sandang yang tumbuh positif sejalan kebutuhan yang meningkat menjelang Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) Natal dan tahun baru pada.

“Secara tahunan, kinerja penjualan eceran pada November 2020 diprakirakan kontraksi -15,7% (yoy), sedikit lebih dalam dibanding Oktober 2020 sebesar -14,9% (yoy), terutama disebabkan penurunan penjualan kelompok Peralatan Informasi dan Komunikasi,” ungkap Kepala Departamen Komunikasi/Direktur Eksekutif Bank Indonesia, Erwin Haryono melalui keterangan tertulisnya, Kamis, 10 Desember 2020 melalui rilis BI.

Erwin Haryono menambahkan, tekanan inflasi pada 3 bulan mendatang (Januari 2021) diprakirakan menurun, sementara pada 6 bulan mendatang (April 2021) meningkat. Indikasi penurunan harga pada Januari 2021 tersebut tercermin dari Indeks Ekspektasi Harga Umum (IEH) 3 bulan yang akan datang sebesar 139,8, lebih rendah dibandingkan dengan IEH bulan sebelumnya sebesar 142,5.

“Penurunan harga didukung oleh pasokan barang yang tercukupi, kelancaran distribusi serta normalisasi harga pascaHBKN natal. Sementara itu, IEH 6 bulan yang akan datang sebesar 163,9, lebih tinggi dari bulan sebelumnya sebesar 160,0 karena kenaikan harga bahan baku disertai masuknya bulan Ramadan dan menjelang HBKN Idulfitri,” tambahnya.[]

TERBARU

Berita Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here